Laman Info Agama Anda

hadis

MUTIARA HADIS (12): BERDOA UNTUK ANAK

Sabda Nabi SAW; "Tidak doa yang akan diperkenankan (Allah SWT) tanpa sebarang kesangsian;
1. Doa orang dizalimi,
2. Doa orang musafir,
3. Doa bapa/ibu untuk anak"
(Sunan Ibnu Majah; 3862, dari Abu Hurairah RA. Syeikh al-Arnaut; hadis hasan lighairih).
.
Dalam hadis lain, baginda SAW bersabda; "Tiga doa yang tidak akan ditolak (Allah SWT);
1. Doa bapa/ibu untuk anak,
2. Doa orang berpuasa,
3. Doa orang musafir"
(al-Sunan al-Kubra, al-Baihaqi; 6463. Al-Jami' al-Saghier; 3456. Al-Suyuti; hadis soheh).
.
Lafaz asal dalam hadis ialah "دعوة الوالد لولده". Menurut ulamak; kalimah al-walid (الوالد) tidak hanya bermaksud bapa, tetapi lebih utama bermaksud ibu. Malah menurut Imam al-Munawi; ia merangkumi juga datuk, nenek dan semua yang menjadi asal-usul kita.
.
Rujukan; Syarh al-Harari Li Sunan Ibnu Majah, 23/77 dan Faidhul Qadier, 3/301.

MUTIARA HADIS (10); PESANAN NABI SAW KETIKA UMAT BERSENGKETA

Dari Khalid bin ‘Urfutah RA; Nabi SAW berpesan kepadanya;

‌يَا ‌خَالِدُ إِنَّهَا سَتَكُونُ فِتْنَةٌ وأَحْدَاثٌ وَاخْتِلَافٌ وَفُرْقَةٌ، فَإِذَا كَانَ ذَلِكَ فَإِنِ اسْتَطَعْتَ أَنْ تَكُونَ الْمَقْتُولَ لَا الْقَاتِلَ فَافْعَلْ

‘Wahai Khalid, sesungguhnya akan berlaku fitnah (huru-hara), peristiwa-peristiwa, persengkataan dan perpecahan (di kalangan umat Islam). Ketika itu, jika kamu mampu, jadilah orang yang dibunuh, bukan orang yang membunuh” (HR al-Tabrani dan Ahmad. al-Mu’jam al-Tabrani; 4099. Musnad Ahmad; 22499. Menurut al-Arnaut; hadis hasan lighairihi).

Dalam hadis yang lain yang diriwayat dari Abu Musa al-Asy’ari RA, Nabi SAW berpesan ketika berlaku fitnah (huru-hara di kalangan kaum muslimin);

«كَسِّرُوا فِيهَا قَسِيَّكُمْ، وَقَطِّعُوا فِيهَا أَوْتَارَكُمْ، وَالزَمُوا فِيهَا أَجْوَافَ بُيُوتِكُمْ، وَكُونُوا ‌كَابْنِ ‌آدَمَ»

“Patahkanlah busur-busur panah kamu, keratlah tali-tali peregang pada busur kamu dan kekallah berada dalam rumah-rumah kamu. Jadilah kamu seperti anak Adam (yakni Habil yang enggan membunuh saudara Qabil, sebaliknya rela dibunuh)” (HR al-Tirmizi. Jami’ al-Tirmizi; 2204, hadis hasan).

Maksud hadis ini menurut ulamak ialah; ketika berlaku huru-hara dan perang saudara di antara sesama kaum muslimin, elakkan diri dari terlibat dengan peperangan iaitu dengan mematahkan/merosakkan senjata yang dimiliki dan berdiam dalam rumah (tanpa keluar) dan jangan sekali-kali terlibat dalam peperangan sehingga terpaksa membunuh saudara sendiri (Mirqat al-Mafatih, 8/3398). 

Sebaliknya ambillah sikap sebagaimana yang di ambil oleh Habil tatkala berdepan dengan saudaranya Qabil, dia sekali-kali tidak mahu menghulurkan tangan untuk membunuh atau mencederakan saudaranya sekalipun saudaranya mengancam ingin membunuhnya. Allah menceritakan dalam surah al-Maidah;

  1. Ceritakanlah kepada mereka kisah kedua putera Adam (Habil dan Qabil) menurut yang sebenarnya, ketika keduanya mempersembahkan korban, maka diterima dari salah seorang dari mereka berdua (Habil) dan tidak diterima dari yang lain (Qabil). Ia berkata (Qabil): "Aku pasti membunuhmu!". Berkata Habil: "Sesungguhnya Allah hanya menerima (korban) dari orang-orang yang bertakwa".
  2. "Sungguh kalau kamu menggerakkan tanganmu kepadaku untuk membunuhku, aku sekali-kali tidak akan menggerakkan tanganku kepadamu untuk membunuhmu. Sesungguhnya aku takut kepada Allah, Tuhan seru sekalian alam".
  3. "Sesungguhnya aku ingin agar kamu kembali dengan (membawa) dosa (membunuh)ku dan dosamu sendiri, maka kamu akan menjadi penghuni neraka, dan yang demikian itulah pembalasan bagi orang-orang yang zalim".
  4. Maka hawa nafsu Qabil menjadikannya menganggap mudah membunuh saudaranya, sebab itu dibunuhnyalah, maka jadilah ia seorang diantara orang-orang yang merugi.
  5. Kemudian Allah menyuruh seekor burung gagak menggali-gali di bumi untuk memperlihatkan kepadanya (Qabil) bagaimana seharusnya menguburkan mayat saudaranya. Berkata Qabil: "Aduhai celaka aku, mengapa aku tidak mampu berbuat seperti burung gagak ini, lalu aku dapat menguburkan mayat saudaraku ini?" Karena itu jadilah dia seorang diantara orang-orang yang menyesal (al-Maidah, ayat 27-31).

Semua orang Islam adalah bersaudara antara satu sama lain, maka membunuh orang Islam yang lain sama seperti membunuh saudara sendiri. Ketika wujud persengketaan antara sesama kaum muslimin, perlu segera didamaikan antara pihak-pihak yang bersengketa. Tidak harus menyebelahi mana-mana pihak, melainkan jika salah satu pihak bersifat bughah (melampau, menganiayai dan menzalimi pihak yang lain dan mencabul perjanjian), bolehlah diperangi hingga mereka kembali kepada hukum Allah, namun tidak harus pula melampau dalam memerangi mereka (kerana mereka masih sebahagian dari kaum muslimin) dan pada masa yang sama usaha damai perlu terus digerakkan bagi mendamaikan semua pihak yang bersengketa itu. Inilah yang dapat difahami dari pesanan Allah dalam al-Quran;

وَإِن طَآئِفَتَانِ مِنَ ٱلۡمُؤۡمِنِينَ ٱقۡتَتَلُواْ فَأَصۡلِحُواْ بَيۡنَهُمَاۖ فَإِنۢ بَغَتۡ إِحۡدَىٰهُمَا عَلَى ٱلۡأُخۡرَىٰ فَقَٰتِلُواْ ٱلَّتِي تَبۡغِي حَتَّىٰ تَفِيٓءَ إِلَىٰٓ أَمۡرِ ٱللَّهِۚ فَإِن فَآءَتۡ فَأَصۡلِحُواْ بَيۡنَهُمَا بِٱلۡعَدۡلِ وَأَقۡسِطُوٓاْۖ إِنَّ ٱللَّهَ يُحِبُّ ٱلۡمُقۡسِطِينَ إِنَّمَا ٱلۡمُؤۡمِنُونَ إِخۡوَةٞ فَأَصۡلِحُواْ بَيۡنَ أَخَوَيۡكُمۡۚ وَٱتَّقُواْ ٱللَّهَ لَعَلَّكُمۡ تُرۡحَمُونَ 

  1. Dan jika ada dua golongan dari orang-orang beriman berperang hendaklah kamu damaikan antara keduanya! Namun jika salah satu dari mereka bersikap melampau terhadap yang lain, hendaklah kamu perangi yang bersikap melampau itu hingga ia kembali kepada perintah Allah. Kalau iq  telah surut, damaikanlah antara keduanya dengan adil dan hendaklah kamu berlaku adil; sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang berlaku adil.
  2. Orang-orang beriman itu sesungguhnya bersaudara. Sebab itu damaikanlah (perbaikilah hubungan) antara kedua saudaramu itu dan takutlah terhadap Allah, supaya kamu mendapat rahmat (surah al-Hujuraat).

 

* Kredit gambar; https://www.hanifadnan.com/

Joomla! Debug Console

Session

Profile Information

Memory Usage

Database Queries