Laman Info Agama Anda

RAHSIA BASMALAH (باسم الله الرحمن الرحيم)

Soalan; apa rahsia Basmalah sehingga kita disuruh membacanya setiap kali ingin melakukan urusan yang baik?

Jawapan;

باسم الله والحمد لله والصلاة على رسوال الله، أما بعد:

Rahsia Basmalah dapat dilihat dari dua segi;

1. Fadhilat-fadhilat tentangnya yang disebut Nabi SAW.

2. Pegertian yang terkandung dalam lafaz Basmalah itu sendiri.

Fadhilat Basmalah antaranya;

(1) Mengundang keberkatan Allah bagi urusan yang ingin kita lakukan

Sabda Nabi SAW; 

كُلُّ كَلَامٍ، أَوْ أَمْرٍ ذِي بَالٍ لَا يُفْتَحُ بِذِكْرِ اللهِ، ‌فَهُوَ ‌أَبْتَرُ - أَوْ قَالَ: أَقْطَعُ

"Setiap ucapan atau urusan mustahak yang tidak dimulai dengan menyebut nama Allah, urusan itu akan terputus" (Musnad Ahmad; 8712, isnadnya soheh).

Maksud 'terputus' menurut ulamak ialah; terputus keberkatannya (Mirqat al-Mafatih, 1/3).

(2) Membaca Basmalah melindungi kita dari iblis, syaitan dan jin

Nabi Saw bersabda;

سَتْرُ مَا بَيْنَ أَعْيُنِ ‌الجِنِّ ‌وَعَوْرَاتِ بَنِي آدَمَ: إِذَا دَخَلَ أَحَدُهُمُ الخَلَاءَ، أَنْ يَقُولَ: بِسْمِ اللَّهِ

"Penghadang antara mata jin dan aurat anak Adam (yakni manusia) tatkala salah seorang dari mereka (manusia) memasuki tandas ialah bacaan Bismillah" (Sunan al-Tirmizi; 606, hadis soheh). 

Difahami dari hadis ini bahawa Bismillah menjaga manusia dari gangguan jin, termasuk menghalang pandangan mereka dari melihat aurat manusia ketika berada di tempat di mana aurat terpaksa di buka. Iblis dan syaitan adalah dari bangsa jin.

(3) Kalimah Bismillah (باسم الله) menjadikan Syaitan kerdil

Abu Tamimah menceritakan; seorang sahabat yang pernah mengikuti Nabi SAW menceritakan kepadaku; satu ketika Nabi SAW tergelincir. lantas aku berkata; binasa Syaitan. Lantas Nabi SAW berkata kepadaku;

لا تقل تعس الشيطان . فإنك إذا قلت : تعس الشيطان تعاظم ، وقال : بقوتي صرعته ، وإذا قلت : باسم الله ، تصاغر حتى يصير مثل الذباب

"Jangan kamu ucapkan 'binasa Syaitan' kerana ucapamu itu menjadikannya besar diri dan dia berkata; 'dengan segala kekuatanku, aku akan melawannya'. Namun jika kamu mengucapkan; Bismillah (باسم الله) dia akan menjadi kerdil sehingga menjadi seumpama lalat (Musnad Ahmad; 20591, hadis soheh).

Adapun rahsia Basmalah dari pengertian dalam lafaznya dapat diperhatikan seperti berikut;

(1) Huruf ba' (ب) pada lafaz Bismi (باسم) memberi maksud untuk tabarruk (mengambil berkat), isti'anah (yakni memohon pertolongan) dan mushababah (perdampingan) (al-Muqtataf, 1/9. Jami' al-Bayan, 35). Maka lafaz Bismillah bermaksud; dengan keberkatan nama Allah, dengan mendampingiNya dan dengan memohon pertolonganNya aku melakukan urusanku ini. Lebih jelasnya, dengan membaca Basmalah, kita meletakkan urusan kita dalam perhatian Allah dan memohon pertolongan Allah bagi menjayakannya, sekaligus kita mengukuhkan tawakkal kita kepada Allah.

(2) Terdapat tiga nama Allah dalam ungkapan/lafaz Basmalah, aitu Allah (الله), al-Rahman (الرحمن) dan al-Rahim (الرحيم). Dengan menyebut nama ini bagi urusan kita, kita seolah bertawassul dengan nama-nama Allah bagi menjayakan urusan kita. Bertawassul dengan nama-nama Allah bagi memohon hajat kepada Allah merupakan amalan yang tidak ada khilaf di kalangan ulamak akan kemasyru'atannya kerana Allah berfirman;

وَلِلَّهِ ٱلۡأَسۡمَآءُ ٱلۡحُسۡنَىٰ فَٱدۡعُوهُ بِهَاۖ

“Allah memiliki asmaa-ul husna  (nama-nama terindah), maka bermohonlah kepada-Nya dengan menyebut nama-nama itu” (surah al-A’raf, ayat 180).

(3) Nama al-Rahman dan al-Rahim terbit berakar kata dari kalimah al-rahmah (rahmat, kasih sayang, kepemurahan). Maka dengan membaca Basmalah kita mengharapkan rahmat Allah untuk menjayakan urusan kita. Rahmat Allah amat luas dan Dia berjanji untuk memberinya kepada hambaNya yang bertakwa. Dengan membaca Basmalah bagi setiap urusan kita, kita mengukuhkan ketakwaan kita kepada Allah dan dengan itu mudah-mudahan kita dilimpahi rahmat oleh Allah;

قَالَ عَذَابِيٓ أُصِيبُ بِهِۦ مَنۡ أَشَآءُۖ وَرَحۡمَتِي وَسِعَتۡ كُلَّ شَيۡءٖۚ فَسَأَكۡتُبُهَا لِلَّذِينَ يَتَّقُونَ وَيُؤۡتُونَ ٱلزَّكَوٰةَ وَٱلَّذِينَ هُم بِ‍َٔايَٰتِنَا يُؤۡمِنُونَ 

“Allah berfirman: "Siksa-Ku akan Kutimpakan kepada siapa yang Aku kehendaki dan rahmat-Ku meliputi segala sesuatu. Maka akan Aku tetapkan rahmat-Ku untuk orang-orang yang bertakwa, yang menunaikan zakat dan orang-orang yang beriman kepada ayat-ayat Kami” (surah al-A’raf, ayat 156).

Ya Allah, dengan keberkatan nama-namaMu limpahilah rahmat kepada kami dan kehidupan kami di dunia dan di akhirat. Amiin.

Comments powered by CComment

Joomla! Debug Console

Session

Profile Information

Memory Usage

Database Queries