Laman Info Agama Anda

JANGAN ABAIKAN HAK ISTERI UNTUK TAAT KEPADA IBU

Fatwa; IMAM IZZUDDIN IBNU ABDISSALAM (الإمام عز الدين بن عبد السلام) (lahir 577 hjrah, wafat 660 hijrah)

Soalan; seorang suami berhasrat keluar bersiar-siar bersama isterinya. Ibunya ingin turut serta bersama, namun mereka keberatan membawanya bersama. Apakah harus suami meninggalkan ibunya dan keluar bersama isterinya?

Jawapan;

Tidak mengapa seorang suami keluar bersiar bersama isteri tanpa membawa ibu bersama (sekalipun diminta ibu), kerana haknya untuk beristimta' (bergembira) disertakan dengan hak isteri (untuk bersendirian dengan suami) -bagi kes tersebut- didahulukan dari birra al-umm (memenuhi hasrat ibu).

Rujukan; Fatawa Sulton al-'Ulama' al-'Izz Ibn Abdissalam, tahqiq; Mustafa 'Asyur, m.s. 47 (Maktabah al-Sa'ie, Riyadh, tanpa tahun).

* Ulasan saya; kita mempelajari dari fatwa ini bahawa seorang suami tidak boleh mengabaikan hak isteri dengan alasan memenuhi hak ibu, begitu juga sebaliknya; jangan abaikan hak ibu kerana sayangkan isteri. Masing-masing isteri dan ibu ada hak yang mesti ditunaikan suami dengan adil dan saksama. Kita perlu keluar dari igauan drama Melayu yang sentiasa menggambarkan suami wajib taat kepada ibu sekalipun dengan menzalimi isteri. Agama tidak menyuruh begitu. Malah Allah sendiri mengisytiharkan;"Wahai hamba-hambaKu, Aku telah mengharamkan ke atas diriku (untuk berbuat) zalim (kepada hamba-hambaKu) dan Aku turut mengharamkannya sesama kamu, maka janganlan kamu saling menzalimi sesama kamu" (Soheh Muslim; 2577/55). Ibu atau isteri mesti membantu anak/suami untuk menjadi seorang yang adil, jangan mempengaruhinya untuk menzalimi mana-mana pihak.

Comments powered by CComment

Joomla! Debug Console

Session

Profile Information

Memory Usage

Database Queries