PENCIPTAAN MANUSIA DAN AJAL MEREKA

Allah SWT berfirman dalam surah al-An’am;

هُوَ ٱلَّذِي خَلَقَكُم مِّن طِينٖ ثُمَّ قَضَىٰٓ أَجَلٗاۖ وَأَجَلٞ مُّسَمًّى عِندَهُۥۖ ثُمَّ أَنتُمۡ تَمۡتَرُونَ  ٢

“Dialah Yang menciptakan kamu dari tanah, sesudah itu ditentukannya ajal (kamu), dan ada lagi satu ajal yang ada pada sisi-Nya (yang hanya Dia mengetahuinya), kemudian kamu masih ragu-ragu” (surah al-An’am, ayat 2). 

Penciptaan manusia dari tanah

Menurut para mufassirin maksud “menciptakan kamu dari tanah” dalam ayat ini ialah menciptakan bapa kamu yakni Adam AS. Oleh kerana manusia sekeliannya adalah zuriat Adam AS, maka mereka juga dianggap berasal dari tanah. 

Imam al-Suddi berkata; Allah SWT menghantar Jibril AS ke bumi untuk mengambil sampel tanah dari bumi, namun bumi membantah. “Aku berlindung dengan Allah dari kamu mengambil sesuatu dariku”, kata bumi. Lantas Jibril AS kembali kepada Allah tanpa mengambil apa-apa dari bumi. “Wahai Tuhan, dia telah berlindung denganMu dari aku mengambilnya”, adu Jibril. Allah menghantar pula Mikail AS. Bumi berlindung dengan Allah seperti itu juga dan Mikail pulang sebagaimana Jibril. Akhirnya Allah menghantar malaikat maut. Bumi berlindung dengan Allah seperti tadi juga. Namun malaikat maut tidak menghiraukannya. “Jika kamu berlindung dengan Allah, aku juga berlindung denganNya dari melanggari perintahNya supaya mengambil tanah darimu”, jawab malaikat maut. Lantas Malaikat maut mengambil dari permukaan bumi sampel tanah merah, tanah hitam dan tanah putih lalu digaul, maka kerana itulah anak-anak cucu Adam berbeza warna kulit mereka. Kemudian tanah yang digaul itu diadun pula dengan air tawar, garam dan hempedu, maka kerana itulah akhlak anak-cucu Adam berbeza-beza. Lalu Allah SWT berkata kepada Malaikat Maut; “Jibril dan Mikail bersimpati dengan bumi, namun engkau tidak bersimpati dengannya, maka selayaknya engkaulah yang Aku tugaskan mengendalikan ruh-ruh yang bakal Aku ciptakan dari tanah ini”. 

Diriwayatkan dari Abu Hurairah RA yang menceritakan; Allah menjadikan Adam AS dari tanah. Mula-mula tanah itu diadun dengan air menjadi tanah yang diuli (طين). Kemudian dibiarkan hingga menjadi tanah hitam berbau (حَمَأً مَسْنُونًا). Dari tanah itu Allah menciptakan Adam dan membentuk rupanya. Kemudian dibiarkan hingga kering seperti tembikar (صَلْصَالًا كَالْفَخَّارِ). Setelah itu ditiupkan ruh ke dalamnya.

Dua ajal manusia

Dalam ayat di atas, ajal di sebut kali; “sesudah itu ditentukannya ajal (kamu), dan ada lagi satu ajal yang ada pada sisi-Nya”. Apa maksud dua ajal tersebut?

Menurut Imam al-Hasan al-Basri, Qatadah dan al-Dhahhak; ajal pertama ialah dari saat kelahiran hinggalah kematian, ajal kedua pula dari saat kematian hinggalah kebangkitan dari kubur iaitulah barzakh.

Pandangan yang sama turut diriwayatkan dari Ibnu ‘Abbas RA di mana beliau menyatakan;

“Setiap manusia akan menempuh dua ajal; ajal umur (iaitu dari saat kelahiran hingga kematian) dan ajal barzakh (iaitu dari saat kematian hingga kebangkitan semula). Jika dia orang baik, bertakwa dan suka menyambung silaturahim, akan ditambah dari ajal barzakh kepada ajal umurnya. Namun jika dia orang jahat dan suka memutuskan silaturrahim akan dikurangi ajal umurnya dan ditambah ajal barzakhnya”.

Namun menurut Imam Mujahid dan Sa’id bin Jubair, ajal pertama ialah kehidupan di dunia, sedang ajal kedua ialah kehidupan di akhirat.

Manusia masih ragu

Allah SWT menutup ayat tadi dengan kenyataan “kemudian kamu masih ragu-ragu”, yakni menurut mufassirin; masih ragu-ragu tentang kebangkitan semula selepas mati. 

Tidak seharusnya manusia masih ragu tentang kebangkitan semula, kerana yang mentakdirkan kebangkitan semula itu adalah Tuhan yang sama yang menciptakan mereka dari tanah dan menetapkan ajal mereka, bahkan Dialah juga yang menciptakan alam semesta ini. Kerana itu, Allah menegaskan dalam ayat berikutnya (setelah ayat tadi);

وَهُوَ ٱللَّهُ فِي ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَفِي ٱلۡأَرۡضِ يَعۡلَمُ سِرَّكُمۡ وَجَهۡرَكُمۡ وَيَعۡلَمُ مَا تَكۡسِبُونَ  ٣

“Dan Dialah Allah (Tuhan) baik di langit maupun di bumi; Dia mengetahui apa yang kamu rahasiakan dan apa yang kamu lahirkan dan mengetahui (pula) apa yang kamu usahakan” (surah al-An’am, ayat 3).

Rujukan;

  1. Ma’alim al-Tanzil wa Mahasin al-Takwil, Imam al-Baghawi, surah al-An’am, ayat 2.
  2. Tafsir al-Jalalain, Jalaluddin al-Mahalli dan Jalaluddin al-Suyuti, surah al-An’am, ayat 2.