Seorang tokoh yang menguasai banyak bidang. Dia adalah ahli politik, ulamak, sasterawan dan  juga pendidik. Mampu menulis dan berpidato dengan sangat baik. Namun oleh kerana keterampilan dalam politik melebihi bidang-bidang yang lain, maka dia lebih dikenali sebagai ahli politik oleh kebanyakan orang yang mengenalinya. 

 

 1. Kelahiran; dilahirkan pada tahun 1927 (22 Mac) bersamaan tahun 1345 (19 Ramadhan), di Kampung Kota Lama, Perak.

 2. Meninggal dunia; tahun 1964 (6 Mei) kerana kemalangan di Kuantan yang mengorbankan dia dan juga isterinya.

3. Pengajian;

a) Sekolah Melayu Parit Perak

b) Sekolah Agama Madrasah Aziziyah, Parit, Perak (hingga tahun 1937)

c) Sekolah Agama Idrisiyah, Perak (1943-1945)

d) Melanjutkan pelajaran ke Mesir (1947-1952); di dua universiti iaitu al-Azhar dan American Universiti. Kerana masalah kesihatan yang dihadapi, terpaksa beliau pulang ke tanah air pada tahun 1952 tanoa menamatkan pengajiannya.

 

4. Penglibatan dalam persatuan dan politik;

a) 1945-1947; terlibat dalam Pergerakan Perikatan Melayu Perak. Terlibat secara aktif menyampaikan ucapan dalam rapat-rapat umum menentang gahasan Malayan Union di sekitar Kuala Kangsar.

b) Yang DiPertua Persekutuan Putera-Putera Melayu Semenanjung di Mesir (1949 - 1950).

c) Penasihat Lembaga Pembangunan Satera (LEPAS)

d) Menyertai Kongres Pemuda Melayu di Kuala Lumpur (1955). Di akhir persidangan Dr Burhanudin Helmi dilantik sebagai Pengerusi Kongres, Ishak Haji Muhammad sebagai Nabi, Abdul Wahid Majid sebagai Setiausaha, Dato Onn Jaafar sebagai Bendahari. Zulkifli dilantik memegang Ketua Sesi Politik.

e) Penglibatan dalam UMNO

f) Menyertai PAS dan menjadi calon parti dalam pilihanraya tahun 1955, namun tewas.

g) 1959; sekali lagi menjadi calon pilihanraya dan memenanginya bagi kawasan Dewan Rakyat Bachok. 

h) 1964; sekali lagi memenangi pilihanraya bagi kawasan yang sama, namun tidak sempat menghadiri persidangan Dewan Rakyat kerana kemalangan jalanraya yang mengorbankannya dan isteri pada tanggal 25 April, tahun 1964.

 

5. Penglibatan dalam bidang pendidikan;

a) 1954; terlibat usaha-usaha awal penubuhan Kolej Islam Malaya

b) 1955; menjadi setiausaha Kolej Islam Malaya, sekaligus pensyarahnya 

c) 15 Julai 1957; mendapat anugerah Profesor Kehormat dari Universiti Saweigading, jakarta Indonesia.

d) 1959; meletak jawatan di Kolej Islam Malaya untuk terlibat secara aktif dalam politik

e) 1960-1961; menjadi Ahli Majlis Universiti Malaya

 

6. Penulisan;

a) Syariat dan Masyarakat

b) Beberapa Masalah Hidup Masyarakat

c) Cara Mendidik Umat Islam

d) Konsep Kebudayaan Dalam Islam

e) Falsafah Akhlak Dalam Islam

f) Pendidikan dan Mendidik

g) Perkembangan Bahasa Melayu

h) Peranan Kebudayaan

 

7. Kata-kata hikmah

 

"Dasar pendidikan ialah melatih hidup dan menggunakan otak bukan hanya mengingati (ilmu)" (m.s. 18).

 

"Bukan buku itu yang menjadi manusia itu manusia sebenar, tetapi hidupnya menggunakan panduan dan ruh buku itu" (m.s. 18)

 

"Orang Islam hari ini gembira dengan Islam, namun untuk hidup mereka mencari cara hidup dan ikhtiar yang lain, kerana bagi mereka agama adalah untuk hari kematian. Akibatnya mereka terikut-ikut dan terbawa-bawa dalam hidup dan bertambah bingung dari hari ke hari" (m.s. 63).

 

Rujukan;

1. ZULKIFLI MUHAMMAD; Pemikiran dan Perjuangan, Kamarudin Jaffar.