Dalam al-Mathnawi, Rumi mengkiaskan orang berusaha ibarat singa rimba, orang yang berserah tanpa berusaha ibarat haiwan kerdil. Lalu berlakuLah dialog antara mereka berdua;

.

Si kerdil berkata;

"Tidak ada pekerjaan lebih baik dari tawakkal kepada Tuhan.

Pekerjaan apa lagi yang lebih menyenangkan Tuhan selain menyerah?

Manusia sering terlepas dari satu bahaya, namun kemudiannya jatuh pula ke dalam bahaya yang lain.

Terhindar dari ular, namun terserempak pula dengan naga".

.

Singa rimba menjawab;

"Ya. Tetapi bukankah Tuhan telah memasang tangga di hadapan kita,

setahap demi setahap kita harus mendaki hingga sampai di puncaknya,

Menjadi jabari (hanya berserah) ibarat menggantungkan harapan hampa.

Kalian punya kaki, kenapa dibiarkan lumpuh?

Kalian punya tangan, kenapa enggan direntangkan?

Kepasrahan ibarat tidur di tengah perjalanan,

Jangan tidur! Sampai kalian melihat pintu gerbang,

Jangan tidur, kecuali di bawah pohon yang sarat dengan buah yang ranum,

hingga setiap kali angin mengguncang dahan, pohon itu berkenan menjatuhkan buahnya ke atas kamu,

Jika kalian ingin berserah, berserahlah dengan karyamu,

tebarkan benih, lalu serahkan (segalanya) kepada Tuhan yang maha kuasa".

 

#sumber; RENUNGAN MISTIK JALAL AD-DIN RUMI, R. Mulyadhi Kartanegara, m.s. 67.

Apa sebenarnya diri?

rupa luar atau hakikat dalam,

tanah atau ruh Tuhan,

raga atau jiwa,

jasmani atau rohani,

jasad atau hati sanubari,

suara lisan atau suara jiwa,

pandangan mata atau pandangan batin,

yang fana atau yang kekal?

Persoalan; bolehkah kawasan yang dikenai najis atau air liur anjing disamak menggunakan sabun (atau bahan cucian lain) menggantikan tanah?

Jawapan;

Bagi masalah ini ada perbezaan pandangan di kalangan ulamak mutaqaddimin dalam mazhab Syafiie. Imam al-Baghawi menjelaskan dalam kitabnya al-Tahzib Fi Fiqh al-Imam al-Syafiie; adapun menggunakan asynan (sejenis pokok yang digunakan orag Arab sebagai bahan pencuci), sabun, kapur sebagai ganti tanah -sama ada ketika ketiadaan tanah atau tanah masih ada-, terdapat dua pandangan bagi permasalahan tersebut (al-Tahzib, 1/191). Khilaf yang serupa turut dinyatakan Imam Ibnu Qudamah dalam kitab al-Mughni (rujukan mazhab Hanbali) (al-Mughni, 1/64). Dari kedua-dua kitab tersebut disimpulkan tiga pandangan fuqahak bagi masalah tersebut;

Pandangan pertama; tidak harus kerana cucian dengan tanah itu adalah arahan Syarak. Halnya sama seperti tayammum yang diarahkan oleh Syarak menggunakan tanah, maka tidak harus dialihkan kepada yang lain. Arahan menggunakan tanah itu bersifat ibadah, oleh itu tidak harus dinilai berdasarkan akal atau logic.

Pandangan kedua; harus tanah itu digantikan dengan sabun kerana penggunaan sabun lebih berkesan dari tanah dalam menghilangkan najis. Nabi SAW menyebutkan tanah dalam hadis tadi bukan bertujuan membataskannya kepada tanah, tetapi untuk menegaskan perlunya penyucian najis berat itu dibantu dengan bahan lain di samping air. Masalah ini ada persamaannya dengan istinjak di mana selain dengan air, Nabi SAW juga mengharuskan istinjak dengan batu. Menurut ulamak; walaupun baginda hanya menyebutkan batu, namun dikiaskan kepadanya bahan-bahan lain yang bersifat kesat dan berupaya menanggalkan najis seperti kertas, tisu kesat dan sebagainya. Nabi menyebut batu bukanlah bertujuan membataskannya kepada batu, tetapi untuk menjelaskan keharusan beristinjak dengan batu atau bahan-bahan lain yang mempunyai sifat yang sama.

Pandangan ketiga; Dalam keadaan terdapat tanah, wajiblah basuhan menggunakan tanah dan tidak harus berpindah kepada bahan yang lain sama ada sabun atau sebagainya. Jika tidak ada tanah, barulah harus menggunakan bahan yang lain menggantikan tanah.

Wallahu a’lam.

Rujukan;
1. At-Tahzib Fi Fiqh al-Imam asy-Syafi’ie, Imam al-Baghawi, 1/191-192.
2. al-Mughni, Imam Ibnu Qudamah, 1/64.

Diambil dari blog lama (setelah semakan semula); ilmudanulamak.blogspot.com

Sebarang komentar, sila email; This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it.

Dari segi kefahaman, tujuan Syariat itu cukup jelas dan tidak sukar difahami. Namun untuk mengaplikasikannya dalam kehidupan, timbul beberapa cabaran, antaranya keluasan skop maslahah dan mafsadah boleh menyebabkan berlaku pertindihan atau pertembungan antara sesama maslahah, atau sesama mafsadah atau antara maslahah dan mafsadah. Maka untuk memastikan tujuan Syariat itu dapat dilaksanakan dengan sempurna, adil dan saksama, pertembungan dan pertindihan tersebut perlulah diselesaikan mengikut panduan yang digariskan oleh para fuqahak. Dalam makalah ini selain mengupas maksud maslahah dan mafsadah, penulis turut memberi fokus kepada isu pertembungan dan pertindihan antara maslahah dan mafsadah, iaitu menjelaskan panduan yang digariskan fuqahak untuk menangani isu tersebut jika berlaku. Penulis akan bermula dengan menjelaskan maksud maslahah dan mafsadah, diikuti dengan menerangkan dhabit (garis panduan) bagi ciri-ciri maslahah yang diakui Syariat dan berikutnya membentangkan panduan tersebut. Di akhir makalah penulis akan membuat rumusan.

Muat-turun makalah dari AKADEMIA.

Fatwa al-Azhar (mac, 2020) menyebutkan;

Semua mengetahui bahawa dunia ketika ini sedang dilanda virus covid 19 dan akibat wabak tersebut menjejaskan kehidupan terutamanya golongan miskin, mereka yang terhad pendapatannya, pekerja biasa dan tidak tetap. Maka tanggungjawab kita saat ini ialah memerhati orang sekeliling kita, keluarga, kenalan, jiran dan pekerja bawahan kita, dan berusaha membantu mereka dengan sumbangan wang atau makanan yang termampu.

Pahala bersedekah (dalam Islam) sangat besar dan lebih besar lagi apabila bersedekah ketika manusia dalam krisis. Nabi SAW pernah ditanya; 'Wahai Rasulullah SAW, apakah sedekah yang paling besar pahalanya?'. Baginda menjawab;

«أَنْ تَصَدَّقَ وَأَنْتَ صَحِيحٌ شَحِيحٌ تَخْشَىٰ الْفَقْرَ وَتَأْمُلُ الْغِنَىٰ...»

"Bersedekah pada ketika kamu sedang sihat dan merasa bakhil (sayangkan harta), di mana kamu bimbangkan kefakiran dan meginginkan kecukupan" (Muttafaq 'alaih).

Maksud hadis ini ialah; sedekah paling baik ialah seorang itu bersedekah pada saat dia sendiri memerlukan wang, namun dia tetap mendahulukan orang fakir kerana melihat mereka lebih memerlukan darinya.

Selain itu, sikap peka dengan keadaan keluarga, pekerja bawahan, dan jiran-jiran merupakan tanda kesempurnaan iman sebagaimana sabda Nabi SAW;

مَا آمَنَ بِي مَنْ بَاتَ شَبْعَان وَجَارُهُ جَائِعٌ إِلَىٰ جَنْبِهِ وَهُوَ يَعْلَمُ بِهِ

"Tidak beriman denganku seorang yang tidur nyenyak (dalam kekenyangan), sedang jirannya sedang berlapar di sebelah rumahnya dan dia mengetahuinya" (HR al-Tabrani).

Perlu disedari bahawa bersedekah ketika situasi gawat seperti sekarang ini turut menjadi faktor terangkatnya bala itu sendiri, menghilangkan kemudaratan dan melapangkan rezki sebagaimana sabda Nabi SAW;

«إنَّمَا تُنصَرُونَ وتُرزَقُونَ بِضُعَفَائِكُم»

"Sesungguhnya kamu dibantu dan diberi rezki kerana terdapat orang-orang yang lemah di kalangan kamu" (HR Imam Ahmad)

Juga menjadi faktor mendapat redha Allah, turun rahmatNya dan terpelihara hamba-hamba dari bala bencana, penyakit-penyakit dan kesudahan yang buruk. Sabda Nabi SAW;

«صنائِعُ المعروفِ تَقِي مصارعَ السُّوءِ، و الصدَقةُ خِفْيًا تُطفِيءُ غضبَ الرَّبِّ»

"Melakukan perbuatan-perbuatan makruf akan memelihara dari kematian yang buruk. Sedekah secara sembunyi memadamkan kemurkaan Tuhan" (HR al-Tabrani).

Rujukan fatwa;

https://www.azhar.eg/fatwacenter/fatwa/qadaya/ArtMID/7988/

 

Menurut fatwa al-Azhar (mac, 2021), 

1. Tidak semua perkara yang disebut alkohol menurut ahli kimia adalah memabukkan. Alkohol yang tidak memabukkan dan tidak terbentuk dari bahan yang memabukkan, hukumnya adalah suci. Oleh itu tidak dilarang -menurut penilaian Syariat- untuk digunakan sebagai alat steril untuk badan atau permukaan (tempat), dan solat adalah sah jika alkohol itu berada di badan atau di tempat solat ketika solat dilakukan.

2. Sekalipun terdapat khilaf di kalangan fuqahak semasa tentang alkohol dari bahan asalnya memabukkan -apakah ia dihukumkan seperti arak (najis) atau tidak?-, namun  yang rajih ialah hukumnya suci kerana mengikut prinsip asas "segala benda di alam ini hukum asalnya adalah suci selama tidak ada dalil menghukumnya sebagai najis".

Oleh demikian, tidak dilarang menurut Syariat menggunakan alkohol secara perubatan sebagai pembasmi kuman, dan tidak salah mensterilkan permukaan, tempat awam dan masjid dengan bahan beralkohol. Orang yang menggunakannnya di badan, pakaian, atau tempat solatnya, solatnya sah.

Wallahu a'lam bis-showab.

Rujukan fatwa;

https://www.azhar.eg/fatwacenter/fatwa/ebadat/ArtMID/7985/

Keluarlah,

Mengembaralah,

Perhatikan alam ciptaan Tuhan,

Kitab terbuka di hadapanmu,

untuk engkau teroka

bagi mengenali diri,

Agar engkau menemui Tuhanmu, menghampiriNya dan

dekat dengan rahmatNya.

Soalan; ASSALAMUALAIKUM. PENYERTAAN 1 BAHAGIAN ( KORBAN=LEMBU) RM400.00 CONTOH.;- JADI JIKA SI AHMAD INGIN AMBIL 1 BAHAGIAN, BAGAIMANAKAH CARA YG SEPATUTNYA DARI MULA BELIAU MENYERAHKAN WANG KEPADA PIHAK PENGURUSAN SESEBUAH MASJID SEHINGGALAH PADA HARI PENYMBELIHAN. SAYA MOHON USTAZ JELASKAN CARA YG SEBETULNYA IAITU CARA BELIAU LAFAZ SEMASA PENYERAHAN WANG ( UNTUK 1 BAHAGIAN/LEMBU), ADAKAH PERLU BELIAU MEYATAKAN SECARA LAFAZ ATAU SEKADAR BERNIAT DAN ADAKAH BELIAU PERLU LAFAZ PADA PIHAK PENGURUSAN MASJID MEWAKILKAN SEPERTI SAYA MEWAKILKAN PIHAK PENGURUSAN MASJID UNTUK MEMBELI LEMBU. SEMASA HARI PENYEMBELIHAN ADAKAH BELIAU PERLU MEWAKILKAN PADA NIAT PADA SI PENYEMBELIH ATAU SEKADAR NIAT SENDIRI SEMASA PENYEMBELIH MENYEMBELIH BINATANG. MOHON PENJELASAN, TERIMA KASIH.

Jawapan;

Bismillah, walhamdulillah, wassolatu ala Rasulillah.

1. Pastikan al-wakil (pihak orang yang menerima perwakilan) merupakan orang yang dipercayai dan mampu melaksanakan ibadah yang dimaksudkan (iaitu ibadah korban) atau mampu menguruskannya.

2. Melakukan akad taukil (penyerahan) dengan bahasa yang jelas, seperti berkata kepada al-wakil tadi; "Ini duit RM400, belikan untukku binatang korban (1 tompok darinya) dan laksanakan korban bagi pihakku". Jika taukil (penyerahan) turut membabitkan pengagihan daging korban, nyatakan sama; "....dan mengagihkannya bagi pihakku kepada yang berhak/layak menerimanya". Jika ada borang disediakan, mengisi borang bersama penyerahan wang sudah memadai sebagai taukil (penyerahan).

3. Kemudian hendaklah al-wakil menerima taukil (penyerahan) tadi dengan lafaz darinya (seperti ia berkata; 'aku terima') atau dengan perbuatan (seperti menerima wang dan borang tanpa berkata apa-apa).

4. Walaupun telah menyerahkan perlaksaan ibadah korban kepada orang lain, namun disunatkan kepada al-muwakkil (orang yang menyerah) untuk turut hadir menyaksikan penyembelihan korbannya dilakukan. Ini sebagaimana sabda Nabi SAW kepada Fatimah RA; “Pergilah kepada binatang korban kamu dan saksikanlah dia kerana sesungguhnya dengan titisan pertama darah yang jatuh darinya akan menyebabkan diampunkan untukmu segala dosa kamu yang lalu” (Mustadrak al-Hakim; 7525, dari Abu Sa’id al-Khudri RA).

5. Jika ia dapat hadir sama, hendaklah ia berniat korban ketika melihat binatang korbannya di sembelih. Boleh juga jika ia menyerahkan niat kepada penyembelih. Disunatkan juga ketika melihat binatang korbannya disembelih, ia membaca;

إِنَّ صَلَاتِي وَنُسُكِي وَمَحْيَايَ وَمَمَاتِي لِلَّهُ رَبِّ الْعَالَمِينَ لَا شَرِيكَ لَهُ وَبِذَلِكَ أُمِرْتُ وَأَنَا مِنَ الْمُسْلِمِينَ

“Sesungguhnya solatku, ibadatku, hidupku dan matiku semuanya untuk Allah Tuhan semesta alam, tiada sekutu bagiNya, dengan yang demikian itulah aku diperintahkan, dan aku adalah dari kalangan orang-orang yang berserah diri kepada Allah” (Mustadrak al-Hakim; 7524, dari ‘Imran bin Hushain RA).

6. Jika ia tidak dapat hadir sama, akad taukil tadi sudah memadai sebagai niat korban bagi dirinya. Tinggal lagi orang yang melaksanakan penyembelihan korban bagi pihak orang lain hendaklah ia berniat korban bagi pihak mereka.

Wallahu a’lam.

Rujukan;

1. Fiqh Ibadah Korban, Ustaz Ahmad Adnan Fadzil (terbitan; IMAN FIRDAUSI ENTERPRISE).

Diambil dari blog; ilmudanulamak.blogspot.com

Selamat hari raya Idil Adha dan selamat berkorban. Muat-turun pamplet ibadah korban. "Klik di sini"

 

10 Tanda-tanda Kiamat Menurut Islam Sesuai Urutan

SURAH AL-QARIAH

1. Apa maksud al-Qariah? 

Yang menggemparkan, iaitu yang menyentak hati manusia, menimbulkan kejutan kepada mereka. Perkataan itu ditujukan kepada hari kiamat, kerana bila muncul kiamat segala hati akan tersentak termasuk orang-orang yang dahulunya tidak pernah percaya kiamat atau tidak pernah ingat kiamat.

2. Apa yang ingin disampaikan Allah dalam surah ini?

a) Situasi ketika kiamat

b) Apa selepas kiamat?

3. Apa situasi kiamat yang diceritakan dalam surah ini?

a) Segala yang ada di atas bumi akan hancur, di mana gunung-ganang yang asalnya memasak bumi -yang merupakan objek paling besar dan paling kukuh di bumi- akan turut hancur menjadi ibarat bulu yang dikecai-kecai. Bayangkan objek-objek yang lain yang lebih kecil dari gunung.

b) Manusia pula ketika itu akan bercempera, tidak tentu arah, ibarat kelkatu-kelkatu yang berselerakan, tidak tahu apa yang hendak dilakukan dan ke mana hendak dituju. Hinggalah saat mereka dibangkitkan, diiring malaikat ke mahsyar (untuk dihisab), di saat itu barulah mereka mengetahui ke mana tujuan mereka (iaitu mahsyar) dan apa yang bakal berlaku (iaitu hisab).

4. Apa selepas kiamat?

Manusia akan dihisab dan ditimbang. Ukuran hisab/timbangan ialah; mana yang lebih berat antara kebaikannya dan kejahatannya. Jika kebaikannya lebih berat, dia diberi syurga. Jika kejahatannya lebih berat, dia dimasukkan ke neraka. 

5. Apa mesej surah?

Memperingatkan manusia agar jangan leka dengan dunia. Dunia ini akan musnah, kiamat akan muncul, manusia akan dibangkitkan, segala amalan mereka akan dihisab dan ditimbang. Oleh itu, bersiap-sedialah untuk kehidupan akan datang di akhirat. 

6. Muhasabah diri;

a) Kita di hadapan takdir Allah hanya ibarat kelkaku; lemah, tidak berdaya dan tidak nampak jalan keluar. Oleh itu, bersandarlah kepada Allah.

b) Jagalah segala tutur-kata dan perbuatan di dunia, kerana semuanya dirakam dan diakhirat akan diputar kembali, dihisab dan ditimbang. 

 

Buku & Artikel

Klik Masuk

Masuk sini untuk kompilasi buku dan artikel susunan Ustaz Ahmad Adnan.

Go to top
JSN Pixel 2 is designed by JoomlaShine.com | powered by JSN Sun Framework